Friday, October 18, 2013

30 minit bertafakur menelusuri takdir hidup kita

Pagi tadi saya dengar radio IKIM tazkirah pagi jumaat yang membincangkan tentang topik mata hati. Memang indah tajuk yang dipilih. Saya memandu dari Kota Kemuning ke Pucong dengan kelajuan yang agak kurang dari biasa. Sebabnya saya tak mahu saya sampai topik belum habis dibincangkan. Tak silapnya tazkirah di sampaikan oleh Ustazah Sharifah Hayati (saya tak dapat dengar dr awal siapa yg di undang cuma agak-agak dari suaranya sahaja).

Ustazah memetik kata-kata tokoh dr barat yg menyarankan apabila kita dilanda stress@tekanan yg hebat dalam hidup kita adalah baik utk kita merenung kembali perjalanan hidup kita. Kenang imbas kembali dari mana kita bermula zaman kanak-kanak kita, ibu ayah yg membesarkan kita, alam persekolahan tempat bermain, rakan-rakan kita zaman kolej@universiti bertemu jodoh ... saya jadi terbuai-buai seketika. Terimbas kembali kenangan silam zaman kanak-kanak bermain pondok-pondok (termasuk main kawin-kawin hihi) alam remaja cinta monyet (yg akan dikenang sehingga ke akhir hayat) sehinggalah masuk universiti bertemu jodoh dan saat ketar kali pertama bersua ibu mertuaku...ermm semuanya manis untuk dikenangkan.

Di dalam Islam sendiri menyuruh kita bertafakur menyendiri dan muhasabah kembali pada diri kita setiap kali kita dilanda musibah. Perjalanan hidup kita bagaimana. Apa yang telah kita lakukan pada orang-orang sekeliling kita. Adakah kita berusaha berbuat baik atau sebaliknya. Terkadang kita merasa marah terkilan kecewa dengan apa yang berlaku ke atas diri kita. Kita salahkan takdir. Kita katakan kenapa aku ditakdirkan mendapat semua ini. Tetapi kita tidak berusaha melihat kembali kenapa ia berlaku. Apa hikmahnya untuk kita. Kita tidak berusaha mencari kebaikan atas setiap kesusahan takdir hidup kita.

Saya teringat dlm satu ceramah yang disampaikan oleh seorang ustaz menyatakan bila kita minta sesuatu dan kita tidak dapat apa yang kita minta itu adalah kerana

1. Apa yang kita minta itu tidak sesuai untuk kita sesungguhnya Allah yg maha mengetahui apa yang lebih sesuai untuk kita. 

2. Kita tidak layak untuk mendapat apa yang kita minta. Mungkin usaha kita doa kita atau kebaikan kita belum cukup lagi untuk membolehkan kita mendapat apa yg kita minta. Atau kita masih lagi mempunyai dosa yang belum lg terampun - dosa kepada Allah dosa sesama manusia.

3. Belum masanya lagi untuk Allah mengkabulkan permintaan kita. 

Jadi jangan menyesali takdir hidup kita . Bertafakurlah renungkan kembali di mana salah silapnya apakah kebaikan atas segala musibah yang menimpa. Kalau kita ikhlas insyaallah kita akan berjumpa mengapa itulah takdir hidup kita dan kita tidak sesekali akan menyesalinya sebaliknya kita akan sentiasa bersyukur atas apa yang telah Allah takdirkan ke atas diri kita...insyallah
Post a Comment