Saturday, October 5, 2013

Meroyan di facebook - cari apa dapat apa

Dulu masa mula-mula "berkecimpung" dalam arena facebook kalau ada orang yang naikkan status hot-hot a.k.a marah geram benci ke apa kat orang lain saya ada jugak nyelit-nyelit komen. Ye lah dah dia tu namanya friendlist kita jadi kadang walaupun ada yang kita tak kenal in person bila dia update status macam ada masalah je kita pun nak le tolong redakan sikit masalah tu. Sharing is caring katakan. 

Tapi bila dah selalu sangat orang yang sama ada je status yang lebih kurang sama je hermmmm...saya fikir dua kali la nak komen. Bukan apa dah kalau semua orang tak betul semua orang buat salah kat kita selalu pulak tu mesti ada yang tak kena. Sama ada betul orang tu yang tak betul atau kita yang tak berapa nak betul sebenarnya. 

Tak salah nak luahkan apa yang terbuku di hati mungkin dapat legakan kita. Mungkin kita lonely takde tempat nak mengadu. Masalah rumahtangga, kerja, bos, anak-anak, kawan-kawan, jiran, anak jiran, adik beradik sedara mara, ibu mertuaku ipar duai macam-macamlah. Tapi pada saya tapis-tapis sikitla.. Jangan semua benda nak ngadu kat wall. Kdg naik meluat sampai saya rasa dr gaya ayat tu boleh beza mana satu betul masalah ataupun yg nak bikin kontroversi.

Saya teringat Prof Dr Muhaya pernah kata kita nak tau perangai isi hati yang sebenar seseorang tu tgk apa yang dia update kat status fb dia...itulah dia cerminan diri dia yang sebenarnya. Cuma orang yang macam ni dia payah nak terima nasihat sebab dia rasa diri dia je betul orang lain semua salah - sebab tu dia meroyan melalak kat fb nak tarik perhatian satu dunia nak bgtau dia tak bersalah kekdahnya . Lagipun itu fb dia wall dia suka hati dia la nak tulis apa. Bagi saya ayat klise ni mmg sentiasa digunakan oleh orang-orang begini untuk membetulkan tindakannya itu. 

Dia lupa hidup kita di dunia ini ada 2 hubungan "habluminnallah" "habluminnannas" yakni hubungan kita dengan Allah dan hubungan kita dengan@sesama manusia. Kita buat dosa dengan Allah kita boleh minta ampun dengan Allah bertaubat nasuha menangis menyesali kekhilafan kita. Tapi kalau kita berbuat dosa sesama manusia hanya maaf darinya yang dapat menyucikan dosa kita. Kalau tidak berlari-lari tercari-carilah kita di padang mahsyar nanti akan orang yang perlu kita mohon maaf. Allahuakbar!! bayangkan ditengah-tengah padang mahsyar yang luas terbentang dengan lautan manusia dengan dugaan dan ujian matahari sejengkal kepala kita mencari dan mencari hanya untuk mendapatkan ucapan maaf dari orang yang telah kita sakiti hatinya.

Kadang-kadang benda yang kita update kat status kita tu asalnya tak sebesar manapun. Tapi dengan olahan ayat kita yg bombastik tu berjaya mencipta suasana cukup hebat menarik untuk dikomen oleh juri-juri tak profesional. Saya tau satu kepuasan kemenangan bila kita letak status macam tu byk komen-komen yang menyebelahi kita dan mengutuk pihak yang kita salahkan. Itu je lah yang dia dapat sebenarnya saham di dunia. Dia lupa saham di akhirat yang membawa rugi besar dalam hidupnya.

Jadi sekarang saya ambil keputusan kalau ada orang meroyan di fb saya tgk-tgk je klu nampak agak parah mmg dia betul-betul dilanda masalah kita tolong bukan taknak tolong. Cuma saya fikir taknak mengeruhkan keadaan. Kadang kita orang luar kita tak tau situasi sebenarnya macam mana. Yang kita nampak surface sahaja. Kita hanya dengar dari satu pihak tidak adil untuk kita mengadili dengan cara begitu. Lebih-lebih lagi kalau ada 2 pihak yang bergaduh. Dalam bahasa kasarnya " ko tak tau apa ko jangan campurlah urusan orang tu". Ni tak main pakai sedap je jadi nasi tambah kdg lebih kuah dari sudu.

eh!! I pulak yang meroyan di blog ha ha

Post a Comment